Pages

Saturday, 26 March 2011

SAPUTANGAN WARNA BIRU


[Perhatian : Kepada pembaca budiman, segala nama watak dalam cerpen ini hanyalah rekaan semata-mata. Tiada kena-mengena dengan yang masih hidup mahu pun yang sudah mati. Sekiranya terdapat persamaan nama, itu adalah secara kebetulan semata-mata]


“Dia pasti akan datang. Dia pasti akan sampai hari ini. Dia sudah berjanji kepadaku,” dia menanti penuh sabar.
Kasihnya pada R membuatkan rindunya semakin mendalam.
“Abang, nanti bila sampai, kita ke tempat ini dulu ya?” Hatinya berbicara. Dia tersenyum sendiri.
Permukaan batu itu disapu-sapu dengan telapak tangannya. Sesekali dia meniupnya supaya tiada lagi pasir yang mengotori permukaan batu itu.
Dia masih ingat kenangan lampau, di atas batu itulah dia dan orang yang dikasihinya itu duduk memadu kasih sambil menikmati keindahan ombak yang memecah di pantai Cinta Mata itu.
Di lehernya terikat sehelai sapu tangan sutera berwarna biru. Saputangan pemberian orang yang dirinduinya  sebelum pergi meninggalkannya di kampung itu beberpa tahun yang lalu.

“Lima tahun nanti, abang akan kembali ke sini. Kembali untuk menemuimu..dan lepas itu kita bina hidup kita, ya?” R melafazkan janji sambil mengikat saputangan sutera di lehernya.
“Tepat pada tarikh 26hb. Mac 2011 itu kelak,  Nor pasti akan dapati abang berada di sini. Di sisi sayang.” Kata-kata R itu masih terngiang-ngiang di telinganya.
“Abang, macamana Nor akan tahu abang ada di bot nelayan yang akan abang tumpangi ketika datang semula nanti?” Dia berpura-pura bertanya.
Bukan apa-apa. Dia cuma mahu lebih lama dapat bercerita dan memandang R. Dia mahu akan terus berada di sisi kekasihnya itu sebelum dia meninggalkannya.
“Sayang,” R menyentuh hidungnya dengan hujung jari.
“Nanti, pada tarikh yang abang sebut tadi, pada tiang bot nelayan itu, abang akan ikatkan sehelai saputangan yang juga berwarna biru”
“Ingat ya, saputangan warna biru.”
“Bukan warna lain tau..” Ingat R kepadanya sambil bergurau dengan mencubit lembut hidungnya.
“Ya, Nor tak akan lupa. Nor akan ingat semua tu.” Dia bercakap sendirian.
Kenangan lima tahun yang lalu itu bagaikan sedang berlaku di depan matanya.

“Ah, itu ada sebuah bot nelayan!” Dia segera berdiri dan memandang tepat kea rah bot nelayan yang sedang bergerak mengikut haluan ke jeti pulau itu.
Degub jantungnya berubah menjadi pantas. Air mukanya kelihatan bertambah ceria.
“Ya Tuhan, kepada-Mu aku memohon!” Dia mengangkat tangan dan berdoa.
Dalam hatinya meminta-minta supaya R ada di bot itu.
“Ah, saputangan itu...saputangan itu...” Bisiknya.
Bot nelayan itu semakin dekat namun tiang bot itu belum lagi kelihatan dengan lebih jelas .
Tiba-tiba dia menarik nafas panjang. Dari kedua kelopak matanya menitis air jernih membasahi pipinya yang halus. Kakinya bagai tidak berpijak di bumi lagi. Gembiranya bukan kepalang. Hatinya puas.
Bot nelayan itu sudah menghampiri hujung jeti Cinta Mata. Dia segera berlari ke hujung jeti. Dia mahu menyambut ketibaan orang yang sangat dirinduinya itu. Dia pasti bahawa R ada di dalam bot itu. Saputangan warna biru yang dijanjikan ada terikat di tempat yang dinyatakan oleh R dahulu.
Seorang demi seorang penumpang yang ada di dalam bot itu naik ke atas jeti namun dia belum juga melihat kelibat orang yang dinantinya.

“Assalamualaikum.”
“Ya, waalaikum salam!” Dia menjawab tanpa memandang orang yang memberi salam kepadanya.
“Assalamualaikum, boleh saya bertanya?” Lelaki itu mengulangi salam dan mengajukan pertanyaan.
Dia tidak menjawab tetapi matanya terus liar memerhati orang-orng yang masih ada di bot nelayan itu.
“Hello!” Lelaki itu menggerak-gerakkan tapak tangan di hadapan matanya.
“Ya, kenapa?” Dia menoleh ke arah lelaki yang baru tiba tadi dan sedang berdiri di sisinya.
“Saya minta maaf. Kamu kenalkan dengan o.....” lelaki itu tidak meneruskan pertanyaannya.
Dia juga tidak dapat berkata apa-apa. Dia terpaku.
“Kamu..abang...” Dia seolah-olah kenal lelaki itu.
“Sebentar ya cik, kamu ini ...” lelaki itu berhenti  bercakap lagi.
Dia memandang sekeping gambar yang ada bersamanya. Dia juga melihat saputangan yang terikat di leher wanita yang ada di hadapannya kemudian melihat saputangan yang terikat di tiang bot nelayan itu.
“Kalau begini, betullah kamu orangnya. Gambar ini mirip sangat rupa kamu. Tanda yand diberitahu juga sama.” Lelaki itu menarik tangannya ke bawah pondok di hujung jeti itu.
“Panas!” kata lelaki itu. Pendek.
“Kamu..bukankah ini abang..” suaranya semakin sukar didengar.
Dia tunduk.
“Kenapa orang ini mirip sangat dengan waja abang R. Tapi kenapa abang R tidak mengenaliku?” Dia semakin keliru.
“Cik ini tentunya Normah, kan?” lelaki itu masih ragu-ragu.
“Bukan Normah tapi Norsmah,” jawabnya memperbetulkan kesilapan nama yang disebutkan.
Namun dalam hatinya bertanya, mungkinkah juga orang yang dicari lelaki itu adalah Normah.
“Tapi kenapa suara dan wajah dia mirip suara dan wajah abang R?” Hatinya bertanya lagi.
“Oh, adakah betul gambar ini gambar Cik?” Lelaki itu menghulurkan gambar yang dipegang kepadanya.
“Ya, ini gambar saya. Gambar lima tahun dulu. Gambar masa masih umur 16 tahun.” Dia menjelaskan.
“Kalau begitu, surat ini adalah untuk Cik Nor,” lelaki itu menghulurkan sepucuk sampul surat.
Sampul surat itu tidak tertulis namanya tetapi hanya kata-kata.
Ingat, bukan warna lain tau....
Melihat ayat itu dia pasti surat itu adalah dari R.

Dia segera mengambilnya dan membuka dengan hati-hati. Bagaimanapun, dalam hatinya masih tertanya-tanya siapakah lelaki yang membawa surat itu. Mengapa wajahnya mirip lelaki yang ditunggunya. Kalau dia R mengapa dia seperti tidak mengenalinya
Selesai membuka sampul surat itu, dia segera bergerak ke penjuru pondok dan membelakangi lelaki misteri itu  kemudian membaca surat tersebut.

Sayangku, maafkan abang kerana tidak dapat bersamamu buat seketika.
Jagalah dirimu baik-baik. Insya-Allah, abang akan kembali secepat mungkin. Salam sayang daripada abang.
Jumpa lagi!
~R

“Apa?” Dia terperanjat.
“Kalau begini..”
“Abang..” Dia menoleh ke belakang.
Lelaki itu tiada lagi di jeti itu. Bot nelayan juga sudah mula menjauhi hujung jeti. Di hadapan bot itu berdiri lelaki tadi sambil melambai-lambaikan tangan
“Norsmah, tunggu abang ya. Abang pergi tak lama.” Lelaki itu melaungkan namanya sambil melambai-lambaikan saputangan warna biru kepadanya.
Dengan isyarat saputangan itu tahulah dia bahawa yang baru berhadapan dengannya tadi itu adalah benar orang yang sangat-sangat dirinduinya.
“Abang..?” Dia memanggil perlahan. Dadanya sebak.
“Aaaaaaaaaaaarrrrr...!”
Dia memanggil dengan suara sayu kemudian semakin perlahan dan terus hilang. Tubuhnya terasa amat lemah. dan kemudian rebah. Tidak sedarkan diri.

Sekian.


2 comments:

Anonymous said...

syok ooo nti zai buat gini jugalah..x tiru tapi mmg byk idea sudah ni..

Ramli hj Johari said...

Terima kasih..
tapi mau tanya juga, syoknya yang mana satu?
dari sudaut mana?